667 Buruh Pabrik Rokok di Rembang Terima BLT

Berita Daerah139 Dilihat

Rembang, Batara.News|| Sebanyak 667 buruh pabrik di Kabupaten Rembang menerima Bantuan Langsung Tunai (BLT) pada Jum’at (16/12/2022).

Penyerahan BLT secara simbolis diserahkan oleh Bupati Rembang H. Abdul Hafidz didampingi Wakil Bupati Rembang Mochamad Hanies Cholil Barro’,  Ketua DPRD Rembang, Supadi dan Doni Santoso dari PT. Djarum Unit SKT Rembang menyerahkan secara simbolis kepada dua perwakilan buruh pabrik rokok yang bekerja di gudang produksi  PT. Djarum unit kerja SKT (Sigaret Kretek Tangan) Rembang.

Denik Minke salah seorang buruh mengaku senang menerima BLT untuk memenuhi kebutuhan sehari- hari.

“Ini untuk kebutuhan sehari-hari, kan kebutuhan pokok naik, lumayan, ” ungkap warga Desa Ngotet Kecamatan Rembang itu.

Bupati Hafidz usai menyerahkan BLT mengatakan bahwa pemerintah memberikan bantuan tersebut agar dapat membantu masyarakat dalam membeli kebutuhan pokok. Terlebih diprediksi tahun 2023 dunia akan mengalami resesi ekonomi.

“Pesen saya bantuan ini utamakan untuk kebutuhan bahan pokok,bantuan ini dimaksudkan agar daya beli masyarakat , efeknya pertumbuhan ekonomi akan naik. Dengan demikian inflasi bisa ditekan karena ada daya beli dengan harga yang wajar, ” tuturnya.

Bupati juga mengungkapkan stok pangan untuk memenuhi kebutuhan warga Kabupaten Rembang cukup sampai 7 bulan ke depan.

“Sedangkan sebentar lagi panen. Artinya kita tidak kekurangan pangan, ini harus kita syukuri,” imbuhnya.

Plt Kepala Dinsos PPKB , Prapto Raharjo menambahkan BLT yang diterima oleh buruh pabrik rokok yaitu Rp 600 ribu untuk dua bulan. Besaran BLT khusus buruh pabrik rokok per bulannya Rp 300 ribu.

Prapto merinci ratusan buruh pabrik rokok asal Kabupaten Rembang ini dari 9 kecamatan. Dari Kecamatan Rembang 248 orang, Sulang 200 orang, Kaliori 113, Sumber 64 orang , Pamotan 18 orang, Bulu 10 orang, Lasem 7 orang, Pancur 4 orang, Sluke 2 orang dan Kecamatan Gunem 1 orang.

Dari 667  buruk pabrik rokok  yang merupakan warga Kabupaten Rembang, ada 665 merupakan buruh pabrik rokok yang bekerja di PT. Djarum unit kerja SKT Rembang. Sedangkan 2 orang sisanya bekerja di luar kota  pabrik rokok yang ada di luar kota.

Sumber Pemkab Rembang
(Moel/Syfdn )

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *