Di HUT Kemerdekaan RI Ke – 77
Bupati Rembang Berpesan: Semua Jangan Melupakan Sejarah Bangsa

Berita Daerah65 Dilihat

Batara.News

Rembang, Batara.News| Upacara Peringatan ke-77 Hari Kemerdekaan Republik Indonesia tingkat Kabupaten Rembang berlangsung khidmad di alun- alun, Rabu (17/8/2022).

Bupati Rembang H.Abdul Hafidz bertindak sebagai Inspektur upacara yang diikuti oleh Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda), para Asisten, Kepala Organisasi Perangkat Daerah ( OPD), pejabat Instansi vertikal, tokoh agama, tokoh masyarakat dan veteran.

Menyampaikan sambutan Gubernur Jateng H. Ganjar Pranowo, Bupati Hafidz mengatakan bahwa akhir-akhir ini ramai sekali ceramah yang melarang untuk tidak berteman dengan orang dari agama lain. Dari ceramah itu mengingatkan bangsa Indonesia memiliki PR besar yang mesti segera kita selesaikan.

“Sudah 77 tahun Negara Kesatuan Republik Indonesia merdeka, kok bisa bisanya masih ada ungkapan seperti itu. 77 tahun kita diajari bahwa negara memberi kebebasan kepada kita semua untuk memeluk agama masing-masing dan beribadah menurut kepercayaannya tersebut. Ketika negara sudah memberi jaminan besar seperti itu, kenapa justru ada orang yang mempersempit dengan memasang kawat berduri dalam kebhinekaan?,” katanya.

Ditegaskannya bahwa semua pihak harus Jasmerah atau jangan sekali-kali melupakan sejarah. Sejarah bangsa Indonesia adalah cermin kaca benggala untuk merumuskan dan menentukan sikap hari ini sekaligus menata cita untuk masa depan.

“Negara ini didirikan bukan untuk satu suku, bukan untuk satu ras, agama maupun golongan. Negara Kesatuan Republik Indonesia ini berdiri di atas kaki semua. Bukan hanya ketika kemerdekaan diproklamasikan, sejak negara ini dirancang, sudah melibatkan banyak tokoh dari berbagai suku, berbagai ras, bermacam agama dan golongan, ” ujarnya.

Diakhir sambutan Bupati mengingatkan bahwa perselisihan tidak pernah mendatangkan kemakmuran. Suriah, Libya, Afganistan dan Iraq menjadi contoh negara yang hancur karena perseteruan antar warganya.

Usai upacara Bupati juga menyerahkan tali asih kepada sejumlah veteran atau pejuang 45.

Tak hanya itu , ada tiga keluarga yang juga mendapatkan uang santunan kematian dari BPJS Ketenagakerjaan sebesar Rp.42 juta masing- masing atas meninggalnya Suwadi Utomo yang diberikan kepada ahli waris Yami Ambarwati diwakili Kepala Desa setempat dan kepada ahli waris almarhum Suprastiyo driver Puskesmas Rembang 2.

Selanjutnya kepada ahli waris pekerja asal Desa Tuyuhan almarhum Moh.Mas Ud yang diwakili Muhtarom seorang perangkat Desa setempat. Santunan yang diterima Rp.42 juta klaim kematian dan beasiswa untuk anak almarhum sebesar Rp. 73 juta.


/Syfdn

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *